Resign sebuah pilihan hidup

S1 jadi Ibu Rumah Tangga
Uncategorized

Resign sebuah pilihan hidup

“Sep, ga bosen kamu di rumah terus? emang ngapain aja sih di rumah? nanti kalau anak kamu umur 2 tahun bisa kan kerja lagi?”

suara merdu lingkungan sekitar

Mungkin banyak orang yang berpikir bahwa tidak bekerja sebagai karyawan kantoran itu suatu hal yang sia-sia. Kalau saya secara sih itu suatu kebahagiaan yang HQQ. Kenapa? karena saya menemukan apa arti bahagia yang sebenarnya.

ALASAN RESIGN

Dua tahun lalu tepatnya Juni 2017, saya memutuskan resign atau berhenti sebagai pekerja kantoran. Saya bilang ke GM saya waktu itu, saya tidak suka dengan keadaan sistem organisasi di kantor. Well, itu adalah fakta, Bos gw itu tau kenapa gw merasa seperti itu (Loh ko jadi campur saya dan gw, biarin lah ya, yang penting gimana enaknya aja).

Setelah gw di panggil ke meja nya dia, ditanya kenapa resign, kenapa ga bilang ke dia, kenapa ga curhat ke dia, gw tetap keukeuh mau resign, bahkan sempat ada missed communication ama bos gw itu saat gw mau resign. Oh ya btw gw punya Manajer, tapi berasa ga punya haha, ya karena dari awal masuk gw dekat sama GM dan berasa kerjanya ama GM.

Apakah itu alasan utamanya ? secara profesionalitas sih iya, tapi ada alasan lain yang buat gw berhenti bekerja saat itu.

HIDUP UNTUK KEPUASAN ORANG

Alhamdulillah gw kuliah lancar-lancar jaya secara akademik. Jadi Teaching Assitant, selalu ikut dan juara lomba liga jurusan, IPK Alhamdulillah Cumlaude, lulus langsung kerja jadi auditor di Big 4, resign terus pindah kerja lagi dipercaya sama bos, belum sampai setahun udah naik jadi section head. Sombong? bukan, lagi jelasin cerita aja.

Hidup dari kecil selalu diharapkan menjadi yang terbaik. Rangking 1 2 3 dari SD tetap aja yang dipuji anak orang. SMP dan SMA lancar jaya tetap aja yang dipuji anak orang. Kuliah cari beasiswa buat keringanan biaya tetap aja seperti tidak punya prestasi apa-apa. Kerja jadi Auditor di Big 4 plus pindah di angkat jadi section head tetap aja dikira kerja kantoran itu cuma duduk cantik.

Hal itu membuat gw selalu merasa tidak cukup menjadi apapun. Merasa useless, merasa tidak punya pencapaian, karena apa? karena gw selalu dibandingin ama orang. Akhirnya gw pun terbentuk hidup untuk kepuasan orang lain.

HIDUP DALAM DIRIMU SENDIRI

Keputusan resign ini merubah sikap dan pandangan hidup gw. Walaupun ga punya uang lebih, ga punya uang buat kasih ortu lebih banyak, pusing masih harus bayar adik kuliah, pinter-pinter kelola uang gaji suami, tapi satu hal yang menjadi kepuasan gw saat itu. Akhirnya gw bisa hidup tanpa takut persepsi orang terutama keluarga.

Alasan kuat gw untuk berubah menjadi lebih hidup dalam diri sendiri adalah karena gw sekarang istri orang, kewajiban gw adalah terhadap suami, jadi secara tidak langsung gw lepas dari orangtua. Alhamdulillah suami sangat support.

Masalah lain adalah pandangan teman-teman dan lingkungan atau habit gw sebelumnya. Pencapaian karir, produktivitas kerja, skill kerja, meeting sana-sini, koneksi orang-orang hebat, semua harus dihentikan karena gw resign. Diam di rumah, mencoba menambah skill via online ataupun melakukan hal yang gw suka.

Walaupun rintangan berat, setidaknya gw sekarang lega. Hidup untuk kebahagiaan sendiri tanpa ada rasa takut yang berlebihan karena tuntutan orang.

BISNIS DARI RUMAH

Awal resign, gw didukung suami membuat suatu brand untuk jualan sepatu kulit pria. Cara marketing, buat website, konsep, branding, packaging, ke tukang sepatu semua kita lakukan sendiri. Semua tabungan kita habis untuk itu. Kita sibuk buat video, foto produk, edit video, marketing sampai akhirnya gw hamil.

Apakah bisnis kita jalan? oh tidak semanis itu. Kita jualan dengan konsep stock barang dalam jumlah sedikit. Namun karena kita baru bisnis jadilah kita melakukan kesalahan, cost barang terlalu mahal karena kita iya iya aja pas ketemu tukang sepatunya.Tapi setidaknya gw tetap produktif di rumah.

Sampai akhirnya gw hamil, padahal baru mulai jualan, semua dihentikan demi kelancaran saat hamil. Plus mental kita baru mulai jadi entrepreneur, nyerah dalam sebulan. Stock? masih numpuk.

MENUTUPI EGO DAN GENGSI

“Eh sep gimana jualannya? sibuk apa sekarang? emang ribet banget ya?” pertanyaan yang paling gw benci. Makanya semenjak resign gw selalu pergi kemana-mana dengan suami. Alasannya adalah pertama, resign adalah proses dimana gw lagi memperbaiki diri, mengurangi anxiety plus menata diri. Kedua kalau ada orang-orang yang katanya peduli terus iseng nanya seperti itu, setidaknya suami gw bisa menangkisnya haha.

Gengsi dan Ego, ya gimana ya, yang awalnya hidup selalu mengejar title, apalagi dengan lingkungan juga yang seperti itu. Teman-teman seangkatan, mantan bos-bos dan lainnya. Tiap ada yang nanya gw selalu takut dicap bahwa gw itu menyedihkan, gw selalu jawab ya masih jalan bisnisnya. Sampai akhirnya gw cape sendiri dan berpikir bodo amat.

Gw mikir ko gw masih hidup dalam ekspektasi dan standar orang-orang. Padahal gw hidup sama suami walaupun pas-pas an gw tetap bahagia. Susah memang melawan ketakutan itu, tapi secara perlahan walaupun cost nya adalah gw bakal ditinggal banyak orang yang dulu mikir gw seasyik yang mereka pirkir, tapi ya udahah, semua ada hikmahnya.

Semua terseleksi secara alamiah, gw tau mana yang beneran care dan peduli sama hidup gw, atau yang hanya menuntut gw untuk kebahagiaan mereka atau hanya sekedar foto dokumentasi.

Petuah bijak gw hari ini

JADI FULL TIME IBU RUMAH TANGGA

Agustus 2018 lalu akhirnya gw melahirkan Sal, setelah drama proses melahirkan terlebih dahulu dan sekarang semua itu terlupakan hehehhe. Gw bersiap jadi Ibu Rumah Tangga dengan tambahan tugas baru. Awal Sal lahir, gw masih sulit menyesuaikan apalagi pasca operasi plus perkataan orang sana sini mengenai hal urus anak. Hello bapa ibu saya, suami dan Sal sama-sama newbie. Baru pertama melahirkan, baru pertama punya anak, Sal baru pertama ke dunia, jadi ya jangan tuntut kita kaya bapa ibu sekalian ya, eh btw ngapain juga nuntut hidup kita ๐Ÿ™‚ .

Sekarang Sal masih belum bisa duduk sendiri, main sendiri apalagi makan dan tidur sendiri. Lama-lama gw dan suami terbiasa dengan ritmenya Sal, dan yang paling penting gw dan suami masih bisa produktif. Gw masih bisa nulis blog, belajar sana sini, bikin bisnis lagi, ikut kelas online, cari bahan sandal dengan bawa-bawa Sal. Alhamdulillah semua ilmu yang gw dapat selama belajar di sekolah atau kuliah ataupun tempat kerja masih sangat terpakai.

Menurut gw, sekolah itu bukan hanya untuk mendapatkan teori, tapi membuat kita berpikiran terbuka, kritis, berpikir kedepan dan selalu menambah wawasan. Sekolah, kuliah, kerja itu bukan untuk suatu title temporer tapi pembentukan sikap dan pola pikir untuk bekal hidup yang permanen

quote berbobot gw hari ini

PRINSIP RUMAH TANGGA

Oh ya, gw dan suami lakukan urusan rumah tangga cuma berdua, dari mulai masak, cuci baju daleman dan sehari-hari, pergi ke pasar, jaga anak sakit walaupun kita berdua sakit, ngurusin tikus berkeliaran di kontrakan, jagain anak demam abis imunisasi. Semua berjalan dengan sendirinya, dan prinsip rumah tangga kita dari awal memang semua harus dibangun bersama bukan hanya kewajiban siapa kecuali nafkah ya, suami gw paling ga suka kalau nafkah diambil alih. Kalaupun gw mau bisnis ya itu karena passion gw dan agar tetap produktif bukan untuk mencari uang demi rumah tangga, kalau demi orangtua sih ga masalah.

Satu lagi, gw jalanin kehidupan sehari-hari ya ga pake standar apa-apa. Kalau bisa lagi masak ya masak, yang penting gw sih usahain bikinin bekal buat suami karena kasian kalau makan siang dia jauh ke tukang jualan makannya. Sapu-sapu, pel cuci dan lain-lain juga tidak terjadwal, tidak setiap hari. Semua dinikmatin aja, tidak usah rumah tangga ini menjadi beban apalagi saling nuntut. yang penting niat kita untuk ibadah.

ILMU UNTUK POLA PIKIR DAN PRINSIP HIDUP

Masih berkaitan dengan gelar s1, s2,s3 atau es doger itu terpakai atau tidak, gw bakal jawab di sini. Semua pengalaman hidup dan ilmu yang gw dan suami dapat, membantu dalam urusan rumah tangga gw. Misal, gw selalu bantu berpikir ataupun hal apapun dalam kerjaan suami. Gw selalu tau chat grup suami, kerjaan apa yang pending ataupun kendala apa yang harus dihadapi. Walaupun ilmu kita berbeda tapi karena gw sekolah ya akhirnya pola pikir gw bisa digunakan dalam hal apapun.

Saat gw resign, suami gw lagi pusing karena udah pengen pindah kerja. Banyak politik dalam perusahaan, dimanapun. Gw selalu bantu untuk dia ngambil keputusan atau sikap, atau hanya ngasih dia semangat atau pikiran yang tenang. Kadang gw bantu juga pekerjaannya mau itu bantu cari informasi atau bantu mikir. Kita selalu sharing cerita apapun termasuk pekerjaan, jadi gw tau gimana cara kerja dalam pekerjaan suami, kadang gw juga cari sendiri ilmunya di internet.

Nah itu lah yang mau gw terapin dengan suami, kejarlah ilmu sampai manapun, belajarlah dari manapun, terus perbaiki diri agar sikap dan pola pikir kita terus lebih baik dan lebih luas. Kita punya anak yang harus kita pertanggungjawabkan, walaupun gw ga kerja kantoran, tapi gw harus tetap jaga pola pikir dan wawasan gw untuk membantu Sal dalam menghadapi kehidupan. Gw ga mau jadi orangtua berpikiran sempit atau merasa paling benar. Gw mau menjadi orangtua yang bisa menemani anak gw menghadapi tantangan dalam hidup, biar dia bisa bentuk dirinya sendiri dan menjadi versi yang terbaik sesuai karakter dia.

IBU RUMAH TANGGA SAMA DENGAN BERHENTI BERKEMBANG ?

“Septi lagi ngejar LPDP S2 nih, mudah-mudahan bisa tahun ini.” Celetukan gw ke temen saat kumpul. Walaupun faktanya gw sangat sulit untuk mempersiapkan diri dalam mengejar beasiswa, ya gimana gw masih harus nemenin Sal. Tapi karena gw udah ubah pola pikir dan standar hidup yang ga ambisius banget jadi ya gw selow aja kalaupun target gw meleset. Hal yang paling penting adalah tetap bermimpi.

“Lah buat apaan s2, sayang tau, mending Ochan aja yang s2, ngapain Ibu Rumah Tangga kaya kita mah, ga akan kerja kantoran lagi kan?” Jawab teman gw saat itu.

“!(@&*!#!*#(_$*$()!*$(!&#)!*#>” penjelasan panjang gw menanggapi jawaban teman yang menohok itu. Gw ga habis pikir aja masih ada aja yang berpikir seperti itu, berpikir sempit bahwa ilmu yang dikejar itu untuk karir, karir itu didapat di kantoran, kenapa ga berpikir bahwa ada hal yang lebih penting yaitu kehidupan. Kehidupan yang membutuhkan bekal yang kuat, bukan hanya materi, tapi pengetahuan dan pola pikir.

Tiba-tiba gw tersadar bahwa penjelasan itu useless dan gw pun langsung berhenti menjelaskan dan berpikir bodo amat.

JANGAN MALU UNTUK MENJADI IBU RUMAH TANGGA

“Oh neng ga kerja atau lagi libur.” Tanya tetangga masa kini gw di Bandung. “ngga sekarang mah ntarlah kalau Sal udah besar kerja lagi.” Jawab orang tua gw saat itu. Gw dengar sayup-sayup pembicaraan itu langsung pengen balik Jakarta. Orangtua gw tau bahwa gw ga mau kerja kantoran lagi, tapi tetap aja berharap gw kerja kantoran. Gw bisnis malah dikira menyedihkan, ya kali ga ada yang instan langsung sukses.

Terus ada lagi celetukan, “neng nanti kalau Sal udah 2 tahun, bisa kali ya kerja lagi, nanti Sal sama mamah.” Waduh rasanya mau emosi, tapi karena sekarang gw udah jago bersikap bodo amat, gw jawab aja kan mau s2 ga pernah lagi kepikiran kerja kantoran, cape, lembur dan lain-lain. FYI waktu gw kerja kantoran, gw juga stress karena keluarga kiranya kerja gw cuma duduk cantik. Kadang waktu gw kerja, gw harus angkat telpon yang ga urgent dari keluarga, atau melakukan hal yang sangat ga urgent juga bahkan dikira ga cape. Makanya gw mau resign, sampai kapan gw dituntut untuk kebahagiaan orang lain tapi ga di apresiasi dan dikira semua mudah.

Mereka ga tau kalau kita kerja udah makan ati tiap saat, politik kantor lah, penjilat lah, 24 jam harus dituntut profesional lah, plus kesejahteraan yang ga sebanding.

Curhatan gw hari ini

Oh ya untuk hal-hal nyinyiran seperti itu apalagi dari keluarga sendiri, jangan dimasukin hati dan kepala. Jadi lah diri sendiri, hidup dalam diri kalian sendiri, percuma dijelasin sampai ubun-ubun pun mereka pasti menyangkal.

TIDAK BALAS BUDI PADA ORANGTUA ?

Gw selalu coba bangun bisnis walaupun ada aja yang ga matang rencananya dan berakhir gw harus stop bisnisnya buat diperbaiki. Tapi semua itu gw lakukan agar bisa membahagiakan orangtua gw. Suami juga alhamdulillah bisa menutupi itu maksudnya masih bisa memberi kepada orangtua gw, tapi rasanya beda kalau tidak dari hasil tangan sendiri. Semua karena gw cinta ama keluarga. Cuma yang di garis bawahi di sini adalah gw mau bahagiain keluarga dengan jalan yang tidak sakit tapi dengan jalan yang semuanya harus bahagia, termasuk diri gw sendiri.

Coba pikirkan apakah kalian sudah bahagia, mengikuti standar orang lain dan standar zaman tidak akan ada habisnya. Hidup cuma sekali, ikutilah waktu dengan jadi diri kalian sendiri. Mau Ibu Rumah Tangga, mau kantoran, mau kerja dimanapun yang penting kalian bahagia. Jangan takut kehilangan lingkungan sosial kalian, kehidupan kalian yang sebenarnya tidak akan pernah meninggalkan kalian.

Quote penutup biar ga lebih panjang lagi curhatannya.
gw bingung mau ngasih judul apa di postingan ini, sementara kaya begitu aja dulu judulnya. Ada ide? tulis dikomentar ya. Thank You LOVE
Let's connect

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top
Translate ยป